Smartphone dalam skenario dunia saat ini seperti indera kita; jika kita kehilangan mereka, kita kehilangan banyak hal bersama mereka. Seluruh data kami, seperti kata sandi, detail keuangan, identitas, dll., ada di dalam mahakarya teknologi kecil ini, menjadikannya penting.

Juga, sekitar 54,8% dari total lalu lintas situs web melalui ponsel cerdas, setengah dari lalu lintas internet global didorong oleh pengguna internet. Di satu sisi, pentingnya smartphone yang meningkat pesat bermanfaat karena dapat membantu pengembang dan perusahaan menghasilkan pendapatan. Namun, di sisi lain, ini juga berbahaya, karena peningkatan penggunaan ponsel cerdas berarti peningkatan kerentanan terhadap serangan siber.

Oleh karena itu, untuk menghilangkan risiko diretas, pengembang aplikasi dan berbagai merek smartphone mulai menekankan keamanan. Banyak pengembang aplikasi Android dan iOS menggunakan teknologi yang lebih kompleks untuk melindungi penggunanya, untuk informasi aplikasi lebih lengkapnya di 1Suara.

Mari cari tahu mengapa pengembang aplikasi perlu memberikan perhatian khusus pada keamanan produk mereka.

Apa itu keamanan aplikasi ponsel cerdas?

Keamanan aplikasi seluler adalah seperangkat mekanisme yang membantu melindungi ponsel cerdas dari virus dan berbagai jenis serangan dunia maya. Dengan kata sederhana, ini adalah perisai untuk ponsel cerdas Anda dari ancaman eksternal yang datang dari internet.

Misalnya, pengembang aplikasi perbankan fokus pada keamanan sebagai perhatian terbesar. Bagaimanapun, bahkan kerentanan kecil dapat menyebabkan hilangnya keuangan jutaan pengguna. Statistik yang menakutkan menunjukkan bahwa 77% aplikasi keuangan setidaknya memiliki kerentanan parah yang membuat mereka rentan terhadap pelanggaran.

Mengapa keamanan aplikasi seluler penting?

Mengintensifkan keamanan aplikasi seluler sangat penting bagi pengguna serta pengembang aplikasi.

Untuk pengguna akhir, ini memberikan ketenangan pikiran dengan memberi tahu mereka bahwa data mereka aman dan terlindungi dengan aplikasi yang mereka pilih. Dengan cara ini, mereka menjadi lebih setia pada produk atau layanan tertentu karena kepercayaan yang ditingkatkan. Keamanan memainkan peran yang sama dalam meningkatkan pendapatan melalui pertumbuhan basis pelanggan dan tingkat retensi konsumen yang lebih tinggi.

Keamanan juga berguna bagi perusahaan ketika ada kebutuhan berkelanjutan untuk meningkatkan operasi bisnis tanpa takut akan kerentanan serangan siber. Dengan cara ini, semua jenis gangguan teknis dapat dihilangkan dari persamaan, membuat pekerjaan lebih lancar dan meningkatkan produktivitas secara keseluruhan.

Namun, banyak orang percaya bahwa aplikasi Google Play Store dan iOS App Store sepenuhnya aman. Tapi itu hanya mitos; tidak semua aplikasi aman karena sebagian besar bergantung pada pengembang yang membuat aplikasi itu. Jika mereka tidak fokus membangun aplikasi yang aman, tidak ada alasan untuk mempercayai aplikasi itu.

Apa yang bisa salah jika keamanan bukan prioritas?

Aplikasi seluler sering kali rentan terhadap berbagai jenis serangan siber karena berbagai alasan mulai dari kontrol sisi server yang lemah hingga pengguna yang membagikan data mereka dengan pihak ketiga yang tidak tepercaya.

Kerentanan aplikasi dengan keamanan yang lemah adalah sebagai berikut:

Serangan Denial of Service (DDoS) Terdistribusi

Aplikasi Android atau iOS memungkinkan peretas menghasilkan lalu lintas ke sumber daya lain di internet selain server mereka. Menyebabkan lonjakan tiba-tiba dalam penggunaan sumber daya dan akhirnya menyebabkan tidak tersedianya layanan untuk pengguna yang sah.

Kebocoran data

Ini adalah risiko signifikan lainnya yang dihadapi oleh aplikasi dengan keamanan yang buruk. Sebagian besar aplikasi yang kami gunakan menuntut tingkat informasi tertentu dari kami, dan kami harus memberikannya kepada mereka agar berfungsi dengan lancar. Tetapi informasi ini dapat bocor jika aplikasi tidak menyertakan keamanan tingkat.

Saat aplikasi tidak mengamankan data yang dikirimkan, semua informasi pengguna dapat diambil oleh peretas.

Masukan Tidak Tepercaya

Cookie, variabel lingkungan, dan bidang formulir tersembunyi dapat dianggap tidak dapat diubah oleh pengembang. Namun, faktor-faktor ini dapat diubah oleh penyerang. Ketika kebijakan keamanan seperti autentikasi dan otorisasi didasarkan pada data ini, penyerang dapat mengeksploitasi perisai keamanan aplikasi untuk menyebabkan kerusakan finansial dan kerugian bagi pengguna.

Bagaimana Pengembang Memastikan Keamanan Aplikasi?

Jika Anda seorang pengembang, kiat-kiat ini dapat membantu Anda meningkatkan keamanan aplikasi yang akan Anda buat selanjutnya.

Enkripsi Data

Enkripsi harus sangat kuat sehingga jika ada yang mencoba mengakses paket data, mereka hanya akan melihat kode yang berantakan dan tidak ada yang lain. Bagaimanapun, pentingnya enkripsi tidak dapat diremehkan. Bahkan pengguna akhir memiliki opsi untuk menuai manfaatnya. Mungkin pengguna beralih ke aplikasi perpesanan instan terenkripsi ujung ke ujung . Solusi ini mencegah siapa pun menguping percakapan Anda: bahkan penyedia layanan itu sendiri. Dengan demikian, tidak mengherankan jika banyak pengguna beralih ke aplikasi seperti Signal mengingat masalah privasi baru.

Pilihan lain untuk meningkatkan keamanan online adalah mengunduh VPN. Itu juga melengkapi enkripsi sebagai alat untuk menjaga pengguna tetap aman saat online. Begitu mereka terhubung ke server VPN, lalu lintas online mereka dienkripsi. Ini mencegah pihak ketiga menangkap dan membaca detail yang dikirim melalui koneksi internet. Mengingat bahwa pertukaran data online kami bisa sangat pribadi, beberapa enkripsi tambahan tidak ada salahnya.

Tulis kode aman

Hindari gangguan atau bug apa pun dalam kode yang Anda tulis karena inilah yang membuat aplikasi rentan. Sejak awal, ingatlah keamanan dan perkuat kode Anda agar lebih sulit ditembus. Perkecil kode Anda dan buatlah tantangan untuk direkayasa ulang. Terus uji situs Anda dan perbaiki bug saat ditemukan dan buat proses memodifikasi dan memperbarui kode Anda menjadi mudah, untuk lebih lengkapnya di Berita terbaru seputar APLIKASI.

Gunakan hanya API resmi

Kapan pun Anda menggunakan API pihak ketiga untuk autentikasi atau tujuan lain, pastikan untuk menggunakan yang resmi saja. API yang tidak sah dan ditulis dengan buruk mungkin secara tidak sengaja memberi peretas akses ke informasi sensitif.

Otentikasi terbaik

Anda dapat membatasi aplikasi Anda hanya untuk menerima kata sandi alfanumerik padat yang harus diperbarui setiap enam bulan. Otentikasi multi-faktor menjadi lebih populer, yang melibatkan kombinasi kata sandi statis dan OTP dinamis. Verifikasi biometrik, seperti pemindaian retina dan sidik jari, juga dapat digunakan jika aplikasi terlalu sadar akan keamanan.

Kesimpulan

Kami telah memberi Anda wawasan singkat tentang keamanan aplikasi seluler dan ancaman yang dihadapinya. Untuk memastikan bahwa aplikasi Anda aman dari segala potensi ancaman, selalu fokus pada penulisan kode yang aman dan lakukan aktivitas pengujian penetrasi reguler dari waktu ke waktu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.